Mengenal Tentang Bunga (Flos)

Mengenal Tentang Bunga (Flos)

Mengenal Tentang Bunga (Flos)

Mengenal Tentang Bunga (Flos)
Mengenal Tentang Bunga (Flos)

Bunga (flos)

adalah bagian tanaman dari divisi Angiospermae (tumbuhan berbiji tertutup), yang berfungsi sebagai alat perkembangbiakan (reproduksi). Oleh karena berfungsi sebagai alat perkembang-biakan, maka bunga dilengkapi organ reproduksi yaitu benang sari dan putik.

Bunga adalah batang dan daun yang termodifikasi. Modifikasi ini disebabkan oleh dihasilkannya sejumlah enzim yang dirangsang oleh sejumlah fitohormon tertentu. Pembentukan bunga dengan ketat dikendalikan secara genetik dan pada banyak jenis diinduksi oleh perubahan lingkungan tertentu, seperti suhu rendah, lama pencahayaan, dan ketersediaan air.

Bunga hampir selalu berbentuk simetris, yang sering dapat digunakan sebagai penciri suatu takson. Ada dua bentuk bunga berdasar simetri bentuknya: aktinomorf (“berbentuk bintang”, simetri radial) dan zigomorf(simetri cermin). Bentuk aktinomorf lebih banyak dijumpai.

Sehari-hari istilah bunga juga dipakai untuk menyebut struktur yang secara botani disebut sebagai bunga majemuk atau inflorescence. Bunga majemuk adalah kumpulan bunga-bunga yang terkumpul dalam satu karangan. Dalam konteks ini, satuan bunga yang menyusun bunga majemuk disebut floret.

Bagian-bagian (Struktur) bunga, yaitu;

  • Tangkai Bunga (pedicel); bagian bawah bunga. Tangkai ini berperan sebagai penopang atau tempat melekatnya bunga dan sebagai penyambung antara bunga dan batang atau ranting
  • Kelopak Bunga (Calix); bagian yang melindungi mahkota bunga ketika masih kuncup. Biasanya, bentuk dan warnanya menyerupai daun.
  • Mahkota Bunga (Corolla); memiliki warna bermacam-macam sehingga disebut perhiasan bunga (Periantheum). Warna yang menarik itu berguna untuk memikat kupu-kupu atau serangga lainnya agar hinggap pada bunga, untuk membantu proses penyerbukan.
  • Putik (Pistillum / alat kelamin betina); terletak di bagian tengah-tengah bunga dan biasanya dikelilingi oleh benang sari. Putik terdiri atas kepala putik (stigma), tempat terjadinya proses penyerbukan, tangkai putik (stillus) terletak di bagian yang akan menjadi buah dan Biji, bakal buah (ovarium) dan bakal biji (ovullum),.
  • Benang Sari (Stamen / alat kelamin jantan); terletak pada bagian tengah bunga yang berdekatan dengan mahkota bunga, bersifat ringan dan mudah terbang tertiup angin. Terdiri atas tangkai sari (filamen) dan kepala sari (antera), tempat dihasilkannya serbuk sari (pollen). Dapat menempel pada kaki, kepala, dan tubuh kupu-kupu atau serangga yang hinggap.
  • Dasar bunga; terletak di pangkal bunga, tempat melekatnya perhiasan bunga dan alat pembiakan.

Morfologi bunga sempurna

  1. Bunga sempurna,
  2. Kepala putik (stigma),
  3. Tangkai putik (stilus),
  4. Tangkai sari (filament, bagian dari benang sari),
  5. Sumbu bunga (axis),
  6. artikulasi,
  7. Tangkai bunga (pedicel),
  8. Kelenjar nektar,
  9. Benang sari (stamen),
  10. Bakal buah (ovum),
  11. Bakal biji (ovulum),
  12. Serbuk sari (pollen),
  13. Kepala sari (anther),
  14. Perhiasan bunga (periantheum),
  15. Mahkota bunga (corolla),
  16. Kelopak bunga (calyx)

Suatu bunga dikatakan bunga lengkap apabila memiliki semua bagian utama bunga. Empat bagian utama bunga (dari luar ke dalam) adalah sebagai berikut:

  • Kelopak bunga atau calyx;
  • Mahkota bunga atau corolla yang biasanya tipis dan dapat berwarna-warni untuk memikat serangga yang membantu proses penyerbukan;
  • Alat kelamin jantan atau androecium (dari bahasa Yunani andros oikia: rumah pria) berupa benang sari;
  • Alat kelamin betina atau gynoecium (dari bahasa Yunani gynaikos oikia: “rumah wanita”) berupa putik.

Bunga yang memiliki alat jantan (benang sari) dan alat betina (putik) secara bersama-sama dalam satu organ. disebut bunga sempurna(bunga banci atau hermafrodit). Jika bunga memiliki semua bagian kecuali putik, maka disebut bunga jantan. Jika memiliki semua bagian kecuali benang sari, maka disebut bunga betina.

Organ reproduksi betina adalah daun buah atau carpellum yang pada pangkalnya terdapat bakal buah (ovarium) dengan satu atau sejumlah bakal biji (ovulum, jamak ovula) yang membawa gamet betina) di dalam kantung embrio. Pada ujung putik terdapat kepala putik atau stigma untuk menerima serbuk sari atau pollen. Tangkai putik atau stylus berperan sebagai jalan bagi pollen menuju bakal bakal buah.

Walaupun struktur bunga yang dideskripsikan di atas dikatakan sebagai struktur tumbuhan yang “umum”, spesies tumbuhan menunjukkan modifikasi yang sangat bervariasi. Modifikasi ini digunakan botanis untuk membuat hubungan antara tumbuhan yang satu dengan yang lain. Sebagai contoh, dua subkelas dari tanaman berbunga dibedakan dari jumlah organ bunganya: tumbuhan dikotil umumnya mempunyai 4 atau 5 organ (atau kelipatan 4 atau 5) sedangkan tumbuhan monokotil memiliki tiga organ atau kelipatannya.

Fungsi Bunga

Bunga merupakan wadah menyatunya gamet jantan (mikrospora) dan betina (makrospora), untuk menghasilkan biji. Bunga memiliki fungsi utama sebagai alat perkembangbiakan generatif. Perkembangbiakan generatif merupakan perkembangbiakan yang didahului pembuahan. Pada tumbuhan berbunga, pembuahan yang terjadi didahului dengan penyerbukan. Penyerbukan adalah peristiwa jatuhnya kepala serbuk sari ke kepala putik. 

Bagian bunga yang paling menarik adalah mahkota. Mahkota yang indah dan berbau menyengat, secara ekologis berfungsi menarik perhatian serangga, seperti kupu-kupu, kumbang, dan lebah. Akibatnya, tanpa disadari proses penyerbukan terjadi. 

Sedangkan bagi manusia, bunga dapat dimanfaatkan sebagai hiasan, perlengkapan upacara adat, dan bahan rempah-rempah.

 

(Sumber: https://balad.org/)